Menu Tutup

Tes Masuk SMA Kolese Kanisius Jakarta

Kali ini saya akan membuat artikel tentang tes masuk SMA Kanisius Jakarta. Sebelum memulai cerita terkait dengan Tes Masuk SMA Kolese Kanisius, saya membagi pengalaman Tes Masuk SMA Kolese Kanisius ini dalam 3 bagian diantaranya:

  • Hari Pertama Tes Masuk SMA Kanisius (Tes Kebugaran)
  • Hari Kedua Tes Masuk SMA Kanisius (Tes Tertulis)
  • Tes Wawancara SMA Kanisius

Jangan lupa membaca semua cerita diatas ya! Mari kita mulai saja cerita pengalaman saya mengikuti tes masuk SMA Kolese Kanisius hari pertama.

Sebelumnya bagi kalian yang masih memiliki keraguan untuk bersekolah di sekolahan cowok semua, saya akan membagikan pengalaman saya bersekolah di sekolah homogen di:

Hari Pertama Tes Masuk SMA Kolese Kanisius : Tes Kebugaran

Pada hari pertama tes masuk SMA Kolese Kanisius (14 November 2015) ini saya cukup tegang. Saya tidak tahu bagaimana tesnya dan berapa banyak yang ikut, jadi saya cukup tidak pede, karena olahraga bukan merupakan keahlian saya. Saya pergi pagi pagi sekitar jam 6 dari rumah dan sampai disana pukul 7.15, untung saja pada saat itu Jakarta tidak terlalu macet. Saya sebelumnya hanya mempersiapkan diri dengan cukup tidur dan berlatih lari setiap sore sekitar 2 minggu sebelumnya.

Ketika saya sampai disana saya langsung merasa deg-degan. Saya langsung menuju ke ruang olahraga tempat tes kebugaran berlangsung. Di sekolah Kolose Kanisius ini menerapkan bleep tes untuk mengukur kebugaran para calon peserta didiknya.

Ketika saya sampai di ruang olahraganya, yang terlintas di pikiran saya itu adalah betapa bagusnya ruang olahraganya. Saya langsung duduk dan menonton para calon peserta didik yang sedang mempersiapkan melakukan bleep test. Kebetulan ketika saya datang, bleep test yang pertama baru akan mulai. Saya hanya menonton sampai teman saya yang berasal dari 1 sekolah datang, dan saya pun mencoba untuk berlari pada babak ke-3.

Menurut kartu peserta tes saya, seharusnya jadwal tes kebugaran saya sekitar jam 9-10 pagi, namun jam 8 an saya sudah mengambil giliran. Saya tegang banget tapi coba buat pede aja, sebelom lari disuruh pemanasan dulu biar gk cedera kata panitianya, ya saya ikutin aja.

Setelah beberapa menit saya dipanggil dan mulai berlari, awal sih gk capek tapi udh mulai chapter 4 udh mulai capek tuh, karen tempo larinya juga harus makin cepet, tapi saya tetep lari terus sampe pas udh chapter 5 panitianya bilang ” no 10 tambah kecepatan ” saya pun langsung tambah kecepatan saya. Mana udh capek bgt lagi. Pas udh chapter 6 tuh kayaknya badan udh gk kuat tp ttp aja saya lari target saya sih pada saat itu ya smp chapter 7 aja, tp badan kayaknya udh gk kuat, mau gmn ya ttp aja saya lanjutin, mungkin krn semangat mau masuk Kanisius saya masih bisa lari dan akhirnya berhenti di chapter 7 balikan 3.

Menurut saya sih itu udh lumayan bagus buat orang yg gk biasa ikut olahraga berat gitu. Teman saya yang dr 1 sekolahan itu bisa lari sampe chapter 10, ya bagaimana tidak dia kan ikut ekskul futsal di sekolah tidak seperti saya yang cuman ikut ekskul sains-sains gitu lah.

Saat sudah selesai kita boleh langsung pulang, jadi saya langsung pulang aja deh buat nyiapin fisik buat besoknya ( Tes Tertulis ). Pulang dari sana tuh rasanya pegel bgt maunya langsung tdr aja, yaudah deh beneran sampai di rumah langsung tidur hehehe.

Hari Kedua Tes Masuk SMA Kolese Kanisius : Tes Tertulis

Pada hari kedua tes masuk SMA Kolese Kanisius ini ( Minggu, 15 November 2015 ), saya pergi ke Kanisius lebih pagi karena tes dimulai pada jam 8 pagi. Pada hari sebelumnya saya tidak belajar dan cuman istirahat saja.

Saya pun awalnya merasa tegang namun lama kelamaan mulai hilang tegangnya karena saya cukup yakin bahwa saya mampu mengerjakan soal yang akan diberikan. Saat sampai disana saya menunggu sekitar 15 menit, banyak anak yang belajar tp saya tetap tidak belajar. Selain memang tidak mau belajar saya juga tidak membawa buku apapun selain papan jalan, alat tulis ( pensil & pulpen ), dan kartu tanda peserta.

Setelah menunggu saya pun langsung masuk, saya langsung mencari ruangan tempat saya akan melaksanakan tes, yaitu ruang 8. Ruangan saya berada di lantai 2, ketika sampai di depan kelas saya tidak diperbolehkan langsung masuk, jadi saya hanya menunggu di dpn kelasnya. Sampai ada seorang anak yang mengenali saya, dia bilang dia pernah melihat saya ketika saya ikut lomba MIPA, saya pun ngobrol-ngobrol sama dia, ternyata dia dari BPK Penabur Jababeka, setelah ngobrol agak lama kami pun diperbolehkan masuk, jadi saya langsung masuk ke kelasnya.

Saya langsung duduk sesuai nomor urut pendaftaran saya. Disana selalu ada kakak kelas yang mengatur segala jalannya acara, mereka selalu membawa alat komunikasi, jadi semuanya terkontrol dengan baik. Setelah saya duduk beberapa menit, ada kakak panitia yang mengumumkan bahwa semua alat komunikasi harus dititpkan, dan semua tas ditaruh di luar ruangan. Bagi yang membawa kotak pensil tidak transparan harus menaruhnya di depan ruangan.

Tak lama kemudian pengawas pun datang, sebelom mulai tes, ada doa yang dipimpin dari pusat. Kami pun berdoa sebelum tes dimulai, dan ketika sudah selesai doa, kami langsung dibagikan sebuah buku berisi kuisioner tentang data diri dan lain-lain. Peserta tes diberi waktu 45 menit untuk mengerjakannya. Pada awalnya saya mengira itu cuman mengisi biodata kita, namun ada soal yang lebih mendetil contohnya :

  • Data diri orang  tua / wali ( Tempat dan alamat kantor, nama kantor, jabatan, dan apa yang dikerjakan. )
  • Menggambar denah rumah ( Hanya boleh menarik 1 garis, tidak boleh berkali”. )
  • Tujuan liburan dari kelas 4 – 8
  • Sudah pernah homestay di luar negri atau belum
  • Tahun lulus UN SD
  • Benda paling kamu sayangi dan benda paling mahal di kamarmu
  • Merk HP dan Mobil
  • Merk baju, sepatu, jam tangan, dan celana favorit
  • Biaya yang dibutuhkan untuk hidup selama 1 bulan
  • Pernahkan ikut les akademik atau non akademik, dan juga harganya dari kelas 4-8
  • Tempat liburan paling berkesan dan alasannya.
  • Orang yang paling menginspirasi
  • dll

Saya pun tegang ketika mengerjakan tentang denah rumah, karena saya memang tidak bisa menggambar dengan baik, dan saya juga lupa membaca petunjuk bahwa hanya boleh menarik 1 garis jadi saya hapuslah yang sebelumnya. Menurut saya, saya kurang bisa menyelesaikan gambar denah rumah tersebut karena kurangnya persiapan. Jadi bagi kalian yang ingin masuk Kanisius jgn lupa belajar gambar denah ya.

Menurut saya sih kalo mau masuk jawab jujur aja, jadi sebaiknya jangan mengada” hanya demi mendapat harga yang murah ketika wawancara finansial nanti. Saya belum selesai mengerjakan ketika pengawas bilang waktu tersisa 5 menit, jadi saya langsung ngebut saja ngerjainnya. Untung pas pengawas datang ke meja saya, pada saat itu pun saya langsung selesai, deg-degan banget takutnya ada yang salah. Selesai itu para peserta tes langsung disuruh keluar untuk mengambil makanan ( makaroni schotel dan air mineral ). Kita diberi waktu istirahat 15 menit lalu langsung masuk lagi untuk mengerjakan tes selanjutnya.

Tes Selanjutnya itu IPA dan Matematika. Soal sekitar 20 soal Matematika dan 20 soal IPA. IPA dibagi menjadi 2 mata pelajaran yaitu fisika dan biologi. No 1 – 20 itu khusus soal matematika. Soalnya lumayan susah sih, tapi ada beberapa yang saya bisa, soalnya banyak yang bisa dikerjain pake logika dan pake rumus yang udh diajarin di sekolah tp ada juga soal-soal yang susahnya mirip dengan sama soal OSN. Buat pelajaran Matematika sih saya cukup yakin bisa tapi ada beberapa yang saya kosongin.

Saya pun mulai masuk ke soal fisika, ada sekitar 12 nomor. Fisika ini lebih susah karena saya kurang hafal rumusnya, dan juga fisika bukan bidang saya. Jadi hanya beberapa yang bisa saya kerjakan. Masuk ke soal biologi, soalnya sih gampang menurut saya, karena banyak yang saya bisa kerjakan. Jadi saya santai aja ngerjainnya. Dari 2 pelajaran itu, ada beberapa soal yang menggunakan bahasa inggris. Waktu ngerjainnya 1 jam 30 menit ( 90 menit ). Ketika 5 menit terakhir saya banyak yang nembak aja, untung-untung kalo bener hehehe. Setelah itu langsung keluar, lalu ngambil makanan lagi ( roti dan air mineral ) Lalu kami beristirahat sekitar 20 menit. Lalu masuk lagi untuk tes selanjutnya.

Tes selanjutnya itu Bahasa Inggris dan IPS. Soal Bahasa Inggrisnya sih lumayan gampang. Banyak soal yang menanyakan pertanyaan berdasarkan teks diatasnya. Dan banyak yang menjebak juga. Tapi saya tidak terlalu bermasalah dengan itu. Soal Inggris hanya 15 soal dari 60 soal, sisanya IPS.

Saya bingung ketika menjawab tes yang IPS, ditanyakan tentang pajak dan ekonomi, sedangkan saya tidak pernah diajarkan karena di sekolah saya ( SMP Don Bosco III Cikarang ) mengajarkan sesuai kurikulum 2013 atau sekarang disebut kurikulum nasional. Semua soal IPS saya nembak dan saya hanya pasrah dengan mata pelajaran ini, karena jujur saya kurang tertarik dengan pelajaran IPS. Jadi ya semuanya ngasal aja hehehe. Saya hanya menunggu sampai waktu selesai. Lalu setelah bel berbunyi saya pun baru keluar dan langsung menuju orang tua saya dan pulang ke rumah.

Kesimpulan Pada hari Kedua ini:

Pada hari kedua tes masuk SMA Kolese Kanisius sih tes yang diberikan gampang-gampang susah lah menurut saya, jangan hanya fokus ke 1 mata pelajaran, harus seimbang. Selain itu trik dari saya jangan tengak tengok kiri kanan atau berusaha untuk nyontek walau sesusah apapun soalnya. Kalau kalian yakin pasti kalian bisa ngerjain, jangan lupa belajar tapi jangan kebanyakan juga bawa santai aja, jangan lupa jaga kesehatan kalian. Semangat bagi kalian yang mau mencoba masuk ke SMA Kolose Kanisius seperti saya ini hehehe.

Tes Wawancara dan Pengumuman

Tes wawancara SMA Kanisius kadang masih sering menjadi misteri. Saya sendiri pun merasakan hal tersebut saat awal dihadapkan pada tes wawancara ini. Oleh karena itu saya akan memberikan sedikit gambaran terkait dengan tes wawancara SMA Kanisius.

Ceritanya begini, saya mendapatkan jadwal tes wawancara pada hari Selasa, tanggal 17 November 2015. Wawancara dimulai pada jam 14.15 setelah kegiatan belajar mengajar di SMA Kanisius selesai. Tepat jam 2.15 saya dan orang tua saya diperbolehkan untuk masuk.

Saya pun masuk dan segera mencari ruangan untuk wawancara saya ( ruang 10 ). Saya merasa sangat tegang selama menunggu wawancara itu. Saya dan keluarga disuruh menunggu di ruangan yang berada tepat disamping ruangan wawancara itu. Saya mendapat nomor urut ke 2.

Setelah orang pertama selesai, saya segera disuruh masuk. Saya pun langsung menjadi tambah tegang. Saya pun ditanyai beberapa pertanyaan yang biasa ditanyakan pada saat wawancara, seperti cita-cita, kenapa memilih CC dibanding sekolah lain dan pertanyaan normal lainnya. Wawancara berlangsung sekitar 15 menit. Saya diwawancarai oleh 2 guru. 1 guru laki laki dan 1 guru perempuan. Setelah wawancara selesai, saya pun langsung pulang ke rumah saya.

Setelah saya masuk ke CC ternyata saya baru mengetahui pertanyaan yang diajukan sering kali berbeda-beda sesuai dengan pewawancaranya. Ada beberapa teman saya yang diwawancarai dengan cukup intens sedangkan lainnya tidak.

Ada Beberapa tips untuk menghadapi tes wawancara SMA Kanisius :

  • Jangan tegang (padahal saya sendiri tegang haha )
  • Harus pede
  • Lebih baik jujur karena pertanyaannya sering kali sedikit menjebak
  • Pakai baju yang sopan dan rapi
  • Jangan lupa untuk memberikan senyum kepada pewawancara
  • Berbicara secara jelas dan lantang
  • Persiapkan jawaban untuk pertanyaan” yang umum pada saat wawancara
  • Jangan lupa untuk berterimakasih setelah selesai wawancara

Rangkaian tes pun sudah selesai dan saya hanya harus menunggu untuk pengumuman pada tanggal 23 November 2015.

Setelah menunggu sekian lama dalam ketegangan, akhirnya saya pun diberitahu oleh papa saya bahwa saya ( No Pendaftaran 1617 225 ) diterima di SMA Kolose Kanisius. Saya pun merasa sangat bahagia tetapi teman saya yang berasal dari 1 sekolah tidak diterima di SMA Kolose Kanisius, tetapi disana saya bertemu beberapa teman baru yang juga diterima disana.
Tes Masuk SMA Kolese Kanisius

Selamat bagi teman teman saya yang juga diterima di SMA Kolose Kanisius, Selamat berjuang bagi yang ingin masuk juga di SMA ini.

Menurut saya pengalaman mengikuti tes masuk SMA Kolese Kanisius merupakan pengalaman yang cukup menarik bagi saya. Oleh karena itu bagi kalian yang masih ragu dan takut terhadap tes masuk SMA Kolese Kanisius seharusnya memantapkan diri untuk mengikutinya.

Bagi kalian yang sudah mengikuti tes, kalian tinggal menunggu hasilnya. Pengumuman tes masuk SMA Kanisius biasanya di post pada website resmi SMA Kanisius Jakarta.

Semoga Sukses

Bagikan cerita ini:

4 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *